Seminggu lalu, tepatnya 26 November, saya menyelesaikan race keempat saya dengan pencapaian jarak baru, yaitu 10K. Yeay…! Apakah saya senang? Damn right! And I don’t care if it was only 10K. Race kali ini, saya sendiri. Lebih tepatnya, tanpa sepupu, atau teman sekantor (karena saya tidak ikut komunitas lari). Well, that’s okay, ketika lari, kita semua pun hanya berpegang pada diri sendiri. Jarak baru ini terus terang agak buat saya kuatir. Saya belum pernah latihan sampai dengan jarak itu. Saya belum tau sejauh mana kaki saya bisa membawa saya tetap berlari. Di satu sisi, hujan yang turun setiap sore, benar-benar membuat malas saya menjadi-jadi. Betapa susah menyemangati diri untuk beranjak dari meja kerja dan berganti baju olahraga. Jika itu sudah[…]