9th

Lewat 1 bulan sejak posting terakhir. Okay, saya melewati 1 bulan tanpa membuat tulisan apapun. Hukuman adalah menulis 2 tulisan bulan ini. Semangat!

Sebenarnya banyak yang bisa ditulis, tapi sejak awal tahun ini saya berjanji untuk lebih menyaring tentang apa yang harus saya tulis. Jadi yang sifatnya terlalu curhat-ish¬†itu mungkin akan masuk diary saja dengan rate pembaca 1 orang. C’est moi. Hehe.. so,

TW-niversary.

Satu bentuk kata baru yang diciptakan founder kantor kami. Artinya adalah ulang tahun kami selama menjadi karyawan kantor ini. (Tidak perlu dituliskan nama kantornya ya ūüėČ ).

Konsepnya sebenarnya adalah bentuk reward dari management¬†kepada karyawan tersebut yang telah menjadi bagian dari kantor kami berupa ucapan thank you card dari founders / CEO kami yang ditulis langsung oleh mereka. Konsep ini dijalankan baru setahun ini kok dan saya langsung menyukai ide ini. Sebuah sapaan atau ucapan ‘Terima Kasih’ dari sosok penting di perusahaan bisa bikin rasa yang beda.

it my twiniversary

Seperti pada gambar di atas, saya genap 9 tahun pada 29 Mei kemarin. Tidak perlu ditanya tahunnya, cukup hitung dalam hati saja ya ūüėČ . Ini adalah angka terbanyak dari sejarah saya bekerja. Saya lulus dari kuliah dan langsung bekerja. Dunia saya langsung kerja, kerja, kerja. Sebagai lulusan baru, a fresh graduated, saya merasa sebutir debu yang tak berarti di dunia kerja, sehingga pekerjaan apapun saya ambil untuk mencari pengalaman tentang dunia bekerja.

Sedikit flashblack, pekerjaan pertama saya adalah pekerjaan yang bisa dilakukan oleh semua lulusan fresh graduated apapun jurusannya. Call Centre. Yes, itu adalah pekerjaan yang paling banyak dibutuhkan saat itu, selain MT. Tapi kontradiksinya adalah persaingannya tinggi. Tapi saya beruntung; saya diterima. Untungnya lagi, sebagai garda depan perusahaan dengan customer atau calon customer, perusahaan menyadari bahwa para frontliners ini butuh dipoles dan dibekali wawasan. Baik wawasan produk maupun wawasan etiket sosialisasi profesional.

Saya ingat betul, ada satu pengajar yang sengaja didatangkan dari sebuah sekolah kepribadian terkemuka untuk memoles dan mengajari etiket. Keren kan?! Kami diajari bagaimana etika bersosialisasi dengan rekan kerja, dengan atasan, bahasa tubuh yang pantas dalam bekerja, bagaimana jabat tangan, cara sopan memberikan kartu nama sampai mind set dalam bekerja.

Sudah lama sekali, dan saya lupa nama pengajarnya tapi saya bersyukur pernah dapat materi itu dari beliau. Saya merasa bekal itu juga yang membawa saya sampai sekarang.

9th.

Selama itu di kantor yang sama, mungkin saya berada di comfort zone, atau mungkin saya sudah lelah pindah-pindah kantor atau sebut saja saya adalah generasi X yang diajarkan bahwa loyality is matter.

Kenapa ya saya bisa sampai 9th? Satu hal, saya merasa gelas saya setengah kosong terus. Sepertinya banyak sekali hal yang masih saya pelajari. Saya merasa selalu ada hal baru yang saya bisa dapatkan di kantor ini. Dari ilmu baru, team baru, tanggung jawab baru, ide baru.

Hal lain, saya merasa kantor ini  banyak mengakomodasi karyawannya yang ingin membuat sesuatu. Entah aktivitas, entah maenan tech baru, entah workshop, sampai memperbaiki SOP. Tidak ada yang absolut karena kantor ini berkembang mengikuti karyawannya. Bukan berarti segalanya tidak pasti, karena ada beberapa hal tidak bisa ditoleransi di kantor ini layaknya kantor-kantor lain.

Tapi maksud saya adalah kantor ini berkembang. Kondisi kantor dulu saat saya masih di tahun pertama atau kedua sangat berbeda saat kini banyak anak-anak muda millineal menjadi karyawan dan bekerja di kantor kami. Bos kami mengatakan kita tidak bisa memperlakukan mereka sama dengan gaya¬†saat generasi saya menjadi fresh graduated dulu. Sehingga beberapa perubahan terjadi. Terus terang gak mudah, namun itu jadi membuat saya tersadar, proses belajar saya masih terus berlanjut. ūüôā Hingga tidak tersadar sudah 9th.

Banyak ucapan syukur untuk 9th saya di Think.Web. (akhirnya keluar juga nama kantornya).  Di Think.Web, saya banyak belajar, memulai dari seorang karyawan, dan kini belajar menjadi pemimpin yang baik. Di Think.Web juga saya menerima ilmu untuk mulai memikirkan masa depan dan akhirnya saya mampu membeli rumah. Tapi namanya juga belajar, ada malasnya, ada bosannya, ada rebel-nya hingga saya ada di titik ini. Bukan proses cepat. Saya bukan fast learner. Tapi terima kasih, saya punya mentor-mentor yang sabar banget.

Jika dianalogikan sebagai manusia, 9th adalah umur saat anak kecil mulai mempunyai geng dan mulai main sendiri tanpa orang tua. Iya, saya sudah berpikir begitu, banyak rencana untuk main tanpa orang tua. I am in brewing process. Semoga bisa lekas lebih mandiri *prok-prok.

Saya pernah menulis tentang ‘University of Thinkers‘ ¬†di tahun ketiga di kantor ini. Di tahun 9th, pendapat saya gak berubah. Kantor kami memang universitas dimana karyawan ¬†tidak hanya dibayar akan spesialisasinya tapi diberikan kesempatan belajar. Ya, akan ada test, akan ada gagal, akan ada tantangan, tapi¬†jika kita melewati proses itu, hasilnya akan kembali ke diri kita lagi. Tidak ada usaha yang sia-sia. Trust the process. Will lead you to good result.

Wish me luck!

 

 

 

Kualifikasi Karyawan

Kalau kita baca lowongan kerja, pastinya ada deskripsi untuk lowongan kerjaan dong. Dari syarat: min S1 (prefer graduate overseas), computer literate, bla bla lainnya. Nah, kapan itu temen kerja ku berseloroh tentang syarat seseorang jika ingin melamar ke kantor kami.

Gara-gara punya atasan yang sangat cerewet dan a very big time annoying person, temanku bilang ada lima syarat yang harus dimiliki bagi mereka yang ingin masuk kerja ke kantor kita. Mungkin kamu bisa melamar.. gak perlu deh IP (indeks prestasi) 3. sekian, atau lulusan universitas terkenal apalagi aktivis kampus. Yang penting kamu harus memiliki keahlian 5 kategori dibawah ini.

1.¬†Nurse¬†atau¬†tabib¬†—¬†>keahlian¬†ini¬†diperlukan¬†agar¬†kamu¬†bisa¬†antisipasi¬†kalau¬†agak-agak¬†mau¬†sakit.Jadi¬†kamu¬†bisa¬†langsung¬†mengobati¬†diri¬†sendiri¬†dan¬†gak¬†perlu¬†izin¬†sakit.¬†Jangan heran, karena bos kita paling gak suka kalau kita sakit..kecuali kamu patah kaki dan menderita penyakit menular..baru dia percaya kalau kamu sakit beneran.

2.¬†Bisu¬†¬†>¬†Biasanya’kan¬†atasan¬†paling¬†suka¬†kalau¬†karyawannya¬†banyak¬†ide¬†dan¬†saling¬†terbuka.

Nah, kalau dengan atasan kita agak unik. Dia suka minta pendapat kita, tapi kalau kita berbeda pendapat, dia gak suka dan menyuruh kita diem aja. Pokoke dia selalu benar.. jadi lebih baik kita bisu daripada kena semprot terus.

3.¬†Autis¬†–>¬†Nah,¬†ini¬†untuk¬†tameng¬†diri¬†kamu,¬†karena¬†suaranya¬†dia¬†itu¬†sangat¬†annoying,¬†jadinya kamu harus bisa berubah menjadi autis kalau dia sudah mulai teriak-teriak. Mirip gelombang ultrasonik yang dapat memecahkan gendang telinga kamu deh..

4.¬†Hacker/Teroris¬†–>¬†Hehe..ini¬†diperlukan¬†kalau¬†dia¬†udah¬†tanya¬†soal¬†komputer¬†dan¬†internet.¬†Kenapa¬†hacker?

Karena¬†kadang-kadang¬†pertanyaannya¬†ajaib¬†dan¬†aneh.¬†¬†Lucunya, dia maksa bahwa kita harus tahu semuanya. Sampai segala hal tentang data dll…brrrbbb..

5. Prajurit  > Well, the last but not the least. Ini penting karena atasan aku ini suka buang body.

Bukan¬†buang¬†body¬†secara¬†harafiah¬†yaa.., tapi karena dia gak pernah mau back up anak buahnya jika owner kami datang menjenguk. Padahal apa yang kita kerjain adalah suruhannya. Yahh… jadi yang kena damprat dari owner ya kita-kita inilah…

Naah…¬†gak¬†susah¬†kan¬†jadi¬†pegawai¬†di¬†kantor¬†aku..¬†apalagi¬†kalau¬†kamu¬†mau¬†pulang¬†malem

diatas jam 7 setiap hari.

Yang¬†pasti¬†bakal¬†disayang¬†sama¬†dia¬†dehh….¬†So,¬†anyone¬†interested???