The First 10K

Seminggu lalu, tepatnya 26 November, saya menyelesaikan race keempat saya dengan pencapaian jarak baru, yaitu 10K. Yeay…! Apakah saya senang? Damn right! And I don’t care if it was only 10K.

Race kali ini, saya sendiri. Lebih tepatnya, tanpa sepupu, atau teman sekantor (karena saya tidak ikut komunitas lari). Well, that’s okay, ketika lari, kita semua pun hanya berpegang pada diri sendiri.

Jarak baru ini terus terang agak buat saya kuatir. Saya belum pernah latihan sampai dengan jarak itu. Saya belum tau sejauh mana kaki saya bisa membawa saya tetap berlari. Di satu sisi, hujan yang turun setiap sore, benar-benar membuat malas saya menjadi-jadi. Betapa susah menyemangati diri untuk beranjak dari meja kerja dan berganti baju olahraga. Jika itu sudah bisa dilewati, betapa sulit memotivasi diri untuk berlari dan komit dengan set jarak yang sudah ditetapkan di awal.

Saya masih ingat, ada satu moment dimana, pada hari itu, setelah absen seminggu, saya harus lari sebagai bagian latihan untuk race. Hari yang sangat berat untuk latihan karena, pertama, hari itu dimana hujan turun di sore hari. Kedua, saya latihan sendiri. Pun, setelah saya berhasil lari, saya harus memotivasi diri untuk tetap komit dengan jarak latihan yang saya sudah buat. Saya berkali-kali mengatakan 1 putaran lagi.. 1 putaran lagi.. dan 1 putaran lagi, berulang-ulang sampai akhirnya saya merasa cukup. Dan akhirnya saya merasa puas karena tanpa terasa saya sudah menyelesaikan 7 km di hari itu.

Berbekal latihan seadanya, dan doa ibu tentunya dan tanpa musik melalui earphone, minggu pagi buta 26 November saya berangkat buat race. Lari tanpa musik di telinga ternyata cukup membuat saya fokus pada napas dan hitungan saya. Running app menginfokan kecepatan saya, dan hitungan dalam hati mengatur langkah saya setiap harus power walk untuk mengambil napas.

Apa yang dibenak saya ketika lari? Tidak ada.. di kepala saya hanya mengatakan bagaimana survive sampai kilometer berikutnya. Saya harus mencari target untuk memotivasi lari setiap kilometer nya. Target mendahului orang itu, target menyamai pace dengan orang ini. Ini berlangsung berganti-ganti sampai sampai saya melihat chip clock di ujung finish. Lalu, lari sekuat tenaga dengan fokus finish di depan mata.

Rasanya lega banget ternyata kaki-kaki ini masih kuat berdiri setelah menempuh 10K. Ada rasa puas di dalam diri, terutama saya bisa mendahului personal best saya sendiri. Saya tau 10K untuk banyak orang adalah level cemen. Mungkin ada yang menganggap ‘segitu aja bangga’. Saya pernah cerita ke teman saya di kantor, kadang saya tidak pede untuk post level lari saya di media sosial karena yaah.. itu masih cemen. Lalu teman saya hanya berkomentar “Kalau ada yang komentar meremehkan, berarti dia lari nya kurang jauh. Lari bukan soal result tapi proses menuju result itu.”

Bener juga sih. Saya pikir olahraga lari juga seperti yoga. Akhir yang diharapkan bukan bagaimana meraih best time or the fastest run or best pose, tapi proses mencapai ke akhir itu di setiap orangnya dan proses itu selalu berulang setiap kali mau memulai. Seperti saat ini, saya harus mengalahkan diri sendiri untuk bangun dari meja, stop blogging and start running. ๐Ÿ˜€ Well, gotta go. Gotta run ๐Ÿ™‚

I made it to finish

 

Leave a Reply