The Art of 'Kerokan'

Gw ga pernah tau kl hal yang simpel aja ada aturannya.

Malam ini gw diminta untuk mengeroki bapak yang lagi sakit masuk angin. Mengeroki dari kata dasar kerokan (gak tau apakah ini sudah masuk ke kamus besar bahasa Indonesia), adalah aktivitas dengan mengosok kulit yang sebelumnya diolesi oleh balsem dengan uang logam atau sesuatu yang berbentuk bundar dan dari logam. Nah, konon orang dulu percaya bahwa dengan kerokan akan membuang angin dalam tubuh dengan tanda ‘merah’ di kulit dari hasil kerokan itu.

Nah, gw sih gak gitu percaya ya.. menurut gw, dimana-mana, kl mengerok kulit sama benda logam, atau benda apapun pasti hasilnya merah. Kulit manusia kan ga setebel kulit badak. Jadi bukan berarti itu ‘angin’ keluar. Well.. aniwei, bapak dan ibu sayangnya termasuk orang ‘dulu’ itu.

Back ke kerokan, jadi malam ini gw diminta untuk kerokin bapak. Ya sudah, setelah membersihkan diri sehabis pulang kerja, gw pun melaksanakan permintaan si empunya rumah. Secara dulu gw dulu pernah dikerokin – sebelum menyadari minum obat lebih tidak sakit dibanding kerokan – gw tentu tau dong caranya kerokan.

Kita tinggal membutuhkan balsem, uang logam dan kulit hehe.. ini maksudnya orang yang mo dikerokin. So, how difficult is that. But i guessed i was wrong…

So, bapak merequest dikerokin dari leher sampai pinggang. *sigh.. long way to go*. Dengan pede, gw pun memulai. Oles, oles balsam, lalu kerok dibagian yang ada balsamnya.. terus kerok sampai keluar garis merah. Pokoknya githu..

Eh, belum apa-apa, bapak komentar, “Kalo dileher, jangan melebar, memanjang ngikutin dong..” – gw he-eh aja. Lalu lanjut lagi dengan oles, kerok-kerok sampai merah. Dikit dikit bapak nengok ke belakang mencoba melihat hasil kerokan gw. Apa sih, kaya perlu dinilai segala.  Lanjut ke punggung.. lagi-lagi bapak komentar “Jangan jarang-jarang…yang rapet” – lagi-lagi gw he-eh aja. Kembali gw meneruskan kegiatan oles dan kerok ini.

Setelah sampai setengah punggung, bapak melihat ke cermin yang ada di kamar. Yup! Benar sekali saudara-saudara, dia komentar lagi “Kalo ngerok itu searah sama tulang rusuk,..” – lha itu bukannya udah ya? gw melihat hasil kerokan gw. Ga ada yang salah kok.. emang sih agak berantakan, tp kan tadi beliau yang minta rapet rapet antara garis merah ke garis berikutnya.

Setelah kerokan sampai pinggang, selesai lah sudah. Dan seperti orang yang habis di tato, bapak bercermin untuk melihat hasil kerokan gw. “Ih.. kamu kerokinnya ga sampai ujung ” Arrghhh…cape dehh. Emang harus rapih sempurna yah? kaya mo dipamerin a la tato aja. Pusing deh…Baru kali ini kerokan ada rules and regulationnya. (taelaahh..)

Pas ibu pulang dari latihan koor, ibu melihat hasil kerokan di punggung bapak. Senyum terkulum tercetak di bibirnya. Huh..kayanya sih senyum mencela seperti “Ini anak ngerokin apa ngerokin sih?” Agak sebel tp jadi lucu juga kl diinget. Betapa hal yang sederhana pun butuh aturan , dan nilai estetis. Katanya sih maksudnya ngikutin jalur tulang rusuk biar kelihatan rapih. Kaya bakal mo topless aja kemana-mana. Ga akan ada yang ngelliat juga.

But, that’s the Art of ‘Kerokan’. Ada yang mo dikerokin?

xxoo 😉

%d bloggers like this: